SONE Fandom di Era Sosial Media [By: soshified]

SOSHI 5th YEARS

Girls ‘Generation baru saja merayakan ulang tahun kelima mereka, dan mereka telah mendapatkan begitu banyak penggemar selama lima tahun yang tampaknya mustahil untuk dihitung. Sementara beberapa “SONE” telah cukup beruntung untuk saling bertemu secara pribadi (beberapa diantaranya bertemu lebih dari satu kesempatan), banyak yang hanya mengenal satu sama lain melalui jaringan media sosial seperti Twitter, Facebook, Tumblr, dll

Bisnis, organisasi, dan individu sama-sama mulai menganggap jaringan sosial dengan meningkatnya tingkat kepentingan. Karena itu, penggemar yang aktif di jejaring sosial kadang-kadang dapat ditafsirkan sebagai wakil dari fandom. Baru-baru ini, tindakan menutup akun media sosial telah berubah menjadi ketakutan yang aneh bahwa orang-orang akan “meninggalkan fandom tersebut”. Ini adalah fenomena yang aneh untuk dianalisis, tapi satu yang unik karena kali ini kita juga termasuk.

Di zaman sosial online saat ini, persahabatan dapat diciptakan, dimainkan, dan berakhir tanpa pihak yang terlibat pernah benar-benar bertemu satu sama lain secara pribadi. Tidak ada lagi suatu kejadian dimana kita jarang mendengar ada orang yang mengatakan bahwa salah satu teman dekat mereka adalah seseorang yang mereka hanya mengenal secara online.Sosialisasi yang terisolasi ini juga akhirnya menjadi terlihat dalam dunia K-Pop fandoms.

Fans menginginkan setiap berita menarik, gambar, dan Fancam idola favorit mereka / kelompok, dan dengan demikian tertarik pada penggemar lain yang menyebar jenis informasi tersebut. Apakah atau tidak itu terjadi secara sadar atau sukarela, sumber-sumber informasi tersebut mulai menjadi dilihat oleh beberapa orang sebagai “pemimpin” dari fandom tersebut.

groupjestina120121.jpg (740×472)

Twitter, Facebook, dan Tumblr ini, dalam banyak hal, merupakan tempat pertemuan utama bagi kita untuk berkomunikasi dengan satu sama lain dan merupakan jalan penting untuk membantu komunitas penggemar untuk tumbuh.

Jadi apa yang terjadi ketika salah satu dari apa yang disebut “pemimpin” memutuskan untuk berhenti berpartisipasi dalam fandom di jaringan sosial? Beberapa telah mempertanyakan apakah atau tidak orang tersebut benar-benar berhenti menjadi penggemar pada saat itu. Orang lain telah berbicara sangat lantang dan mengatakan hal-hal yang berpengaruh, “Tidak ada yang pernah benar-benar meninggalkan fandom tersebut. Sekali SONE akan menjadi SONE untuk selamanya.”. Kedua sudut pandang ini bereaksi berlebihan dalam pikiran saya.

Tindakan penggemar yang menjadi “less public” hanya dapat berarti bahwa dia adalah bergabung dengan banyak penggemar di luar sana yang tidak banyak bersuara tentang semangat mereka untuk Girls’ Generation dan memilih untuk tetap diam-diam menyukai mereka.

Di sisi lain dari koin, saya tidak akan menyesalkan siapa saja yang mengatakan bahwa dia bukan seorang penggemar lagi. Sebaliknya, saya menggunakan metafora ini untuk menjelaskan bagaimana saya melihatnya: waktu yang dihabiskan sebagai seorang penggemar hanya satu bab dari kehidupan kita. Dalam sebuah novel, setiap bab dipengaruhi oleh semua bab yang mendahuluinya, dan itu semua membentuk setiap bab yang berikut. Semua yang saya lakukan dalam hidup saya mempengaruhi cara saya melakukan diri saya sendiri sebagai Sone, dan setiap kali Girls ‘Generation dibubarkan atau setiap kali saya memutuskan untuk pindah ke tahap berikutnya dalam hidup saya, pengalaman saya dalam fandom ini akan tetap menjadi bagian dari diri saya.

pink-ocean2.jpg (493×322)

Setiap kali seseorang baru bergabung dengan fandom atau seseorang memutuskan untuk beralih ke hal-hal lain, saya tidak melihat hal itu sebagai sebuah kemenangan juga tidak melihatnya sebagai kekalahan. Saya tidak melihat hal itu sebagai sebuah kenaikan atay penurunan tren. Saya hanya merasa senang untuk para pendatang baru karena semua hal indah yang mereka akan dapatkan sebagai pengalaman.

Saya melihat dengan penuh kasih sayang pada kenangan yang dibagikan kepada mereka yang telah memilih untuk fokus pada aspek-aspek lain dari kehidupan mereka. Fandoms tidak didefinisikan oleh nomor atau nama yang terkenal, mereka didefinisikan oleh hubungan antara penggemar dan artis, serta antara para penggemar itu sendiri. Beberapa hubungan berlangsung selamanya, tapi setiap hubungan meninggalkan dampak yang orang ingat selama sisa hidup mereka.

Disclaimer: Views expressed are solely those of the author and are not representative of the Soshified community as a whole.

Written by: michaelroni@soshified
Edited by: MoonSoshi9@soshified

Trans: SofianiTaengo @ AAGG

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s